Let’s Play The Care Game!

Hm…

Peduli itu apa, sih?

Siapa peduli itu?

Bagaimana peduli itu?

Kapan harus peduli?

 

Wah… Membingungkan ternyata, ya?

 

Begitu pula kedua insan ini!

Masih ingat Kiri dan Kanan?

Ini kisah mereka, dalam jalan kebahagiaan…

 

 

Hari ke-0

“T… Tapi, Sayang… Denger dulu dong… Aku ‘kan…”

 

“HALAH! ALASAN AJA, ALASAN AJA! BOSEN GW DENGERNYA!
UDAHLAH, KALO UDAH GAK PEDULI LAGI SAMA GW, GAK USAH BASA BASI BUSUK!
KITA PUTUS!”

 

“S… Sayang…? Sayang!”

 

“HEI! MAU KE MANA KAMU?
RANI! DENGAR PAPA!”

 

“AAAAAAAAHHHH! PAPA EMANG GAK PERNAH PEDULI SAMA AKU, ‘KAN!?
KERJA MELULU! PERGI MELULU!
AKU MASIH DIANGGAP ANAK NGGAK SIH?
KALO GINI, MENDING AKU PERGI DARI RUMAH!”

 

“RANI!
SIALAN… APA-APAAN SIH PAGI-PAGI BEGINI…”

 

“SALAH KAMU ITU! PERGI KERJA, PERGI KERJA…
GAK PERNAH PEDULI SAMA KELUARGA!
MAKAN AKIBATNYA!”

 

“AAAAH! DIAM KAMU! JADI ISTRI JUGA GAK PERNAH PERHATIAN SAMA SUAMI!”

 

 

“… ya jadinya aku juga harus begitu…

Eh, kamu dengerin aku, nggak? Kiri?”

 

“…?
Eh… Apa tadi? Kamu bilang apa?”

 

“Ahh! Kamu nggak perhatiin!
Hmph… Jangan-jangan…
Kamu udah nggak peduli lagi sama apa omongan aku ya?”

 

… Kata itu lagi…

Apa sebenarnya yang…

 

“KIRI! OH MY GOD!

 

Tersadar, namun tak menjawab!

“Eh, Kanan… Peduli itu apa sih?”

 

“Hah!?”

 

“Iya, menurut kamu, peduli itu apa sih?”

 

“Kamu ngelantur ya?
Peduli ‘kan…

Eh… Apa ya…”

 

“Nah ‘kan, kamu juga bingung, ya?
Dari tadi pagi, sepanjang jalan aku ke sini, terus-terusan kata itu kedengaran ke telinga.
Peduli, peduli, peduli.
Aku liat banyak kemarahan dan sakit hati karena ketiadaan peduli.
Jadi aku penasaran…”

 

Pikir sejenak, dongak dan binar!

“Aku juga penasaran!
Gini aja, Kiri! Gini aja…
3 (Tiga) hari ke depan, kita main yuk!”

 

Kerut.

“Main?”

 

Angguk antusias!

“Iya! Main!
Game nya begini…
Dalam tiga hari ke depan, aku bakal coba tunjukkin ke kamu, semua yang aku pikir adalah ‘kepedulian’ itu.
Kamu juga harus lakuin hal yang sama ke aku.
Gimana? Maybe nanti di hari ketiga kita akan tahu, apa sih peduli itu.”

 

Tatap, semangat menular!

“Ide bagus! Oke deh!
Let’s begin the game!

 

 

Hari ke-1

Ketuk, ketuk, ketuk…

Lentik mengetuk kantuk…

Kesekian kali, intip lagi.

 

Enam puluh menit…

 

“Kanan! Maaf aku telat!”

 

Dongak, senyum!

“Ah, gak apa-apa kok…
Macet ya, Kiri?”

 

Duduk buru-buru!

“Yah… Gitu deh…
Ahh… Udah lama?”

 

Geleng. Ringis.

“Ah, baru sebentar kok…
Nih menunya, pesen, pesen…”

 

“Ah, makasih yaa…
Huff…”

 

Perhatikan…

“Kamu kok kayak yang capek banget…
Ada apa?”

 

 

Tunggu…

Hm? Tak ada jawab?

 

Dehem.

“Kiri?”

 

Barulah sadar!

“Ah! Ya?”

 

“Kamu kok kayak yang capek banget…
Ada apa?”

 

Tatap… Lalu…

…? Eh?

Hindar?

“Yahh, ada urusan gitu…”

 

Ehm… Awkward silence

 

Coba pecahkan.

“Kiri, kamu ‘kan tahu cafe ini terkenal sama es krimnya.
Coba deh, es krim melon green tea.
Itu enak banget lho.”

 

“Mm hm…”

 

… Lagi, coba.

“Eh, gimana tugas kuliah kamu?
Udah beres?”

 

Angkat bahu, tanpa pandang.

“Udah kok. Dikit lagi lah.”

 

Satu kali lagi…

“Ah, by the way
Nih liat! Aku kemarin lewat ke toko deket rumah.
Aku nemuin baju ini! Kayaknya cocok banget buat kamu deh…
Nih, nih! Bagus gak kata kamu? Cobain dong…”

 

Sekilas.

“Ah, makasih ya. Bagus kok…
Aku cobainnya nanti, ya…
Waiter! Order!

 

 

… Hari pertama…

Lewat…

 

 

Hari ke-2

Aduh…

Kiri kebingungan!

 

Belum selesai soal yang satu, soal berikut datang!

Bahkan dengan skala yang lebih menantang!

 

“Ka… Kanan…
Kamu gak apa-apa?”

 

Diam… Tenggelam Kanan dalam…

“Mm hmm…”

 

Gelisah!

“E… Eh… Mataharinya bagus, ya?
Coba kamu liat…”

 

“Mm hm…”

 

Aduh… Apa lagi…?

Pikir, pikir…

“Ehm… Kanan, kalau kamu lagi bete…
Cerita aja, ya? Aku di sini kok…”

 

“Iya, aku tahu kamu di situ…
Kalo bukan kamu yang di situ, trus siapa yang lagi ngomong ini?
Aku gak bete kok…”

 

Tak tahu lagi…

“O… Oh ya…
Baiklah kalau begitu…”

 

 

Hari ke-3

Kawan-kawan… Kiri masih kebingungan juga!

 

Kanan… Diam seribu bahasa.

Enggan melihat berbagi rasa.

 

Akhirnya…

Okay
Kanan, ini jelas banget kamu ada pikiran…
Kalau kamu bete…”

 

Gusar!

“Ada pikiran? Ya iyalah aku ada pikiran!
Gimana aku nggak bete?
Aku udah susah-susah arrange waktu ketemu di cafe sama kamu!
Aku udah korbanin janji-janji aku yang laen demi game kita, tahu!
Aku udah lakuin semua yang aku pikir bisa bikin kamu tahu kalo aku peduli sama kamu…
Tapi?
Kamu ‘kan dengan gampangnya nyuekkin aku, KIRI!”

 

Bingung, menjadi kesal!

“Hah!? Apa sih…
Kok kamu jadi bahas itu?
Aku juga udah peduli sama kamu kok!
Aku udah nyediain waktu aku buat kamu!
Siap dengerin apapun keluhan kamu!
Kalau kamu gak suka sama sikap aku, ya ngomong lah!
Ini malah diem-dieman… Terus sekarang jadi bentak-bentak…
Kamu gak tahu…”

 

MELEDAK!

“GAK TAHU!? AKU GAK TAHU APA, KIRI!? HM?
AKU TAHU KALAU KAMU GAK ANGGAP SERIUS GAME INI!
AKU TAHU KALAU KAMU GAK PERNAH ANGGAP AKU SERIUS!
SELALU SIBUK SAMA PIKIRAN KAMU SENDIRI! SAMA TUJUAN KAMU SENDIRI!
DARI PERTAMA KITA KETEMU SAMPAI SEKARANG, GAK PERNAH KAMU MIKIRIN AKU, TUH!
UJUNGNYA AKU AJA YANG SIBUK KE SANA KE SINI MIKIRIN KAMU!”

 

MELEDAK JUGA!

“APA!? AKU GAK MIKIRIN KAMU!?
HEH DENGER YA… KALAU AKU GAK MIKIRIN KAMU, BUAT APA AKU SUSAH-SUSAH KE SINI!?
KALAU AKU GAK ANGGAP KAMU SERIUS, BUAT APA AKU KETEMU KAMU SETIAP HARI!?
KALAU AKU GAK ANGGAP GAME INI SERIUS, BUAT APA AKU SUSAH PAYAH CARI COKELAT…”

 

Ups…

 

Kerut.

“C… Cokelat apa maksud kamu?”

 

T… Terlanjur…

Garuk tengkuk tak gatal, rogoh.

“Jadi, dua hari yang lalu tuh aku keliling kota, sampai ke luar kota.
Demi… Ini.”

 

Mata bulat… Bibir bulat…

I… Itu…

 

“Ini ‘kan kesukaan kamu? Aku inget kamu pernah ngomong.
Gimana kamu suka banget sama cokelat batang warna emas.
Nih, buat kamu.”

 

Terima tak sadar…

Tatap…

“J… Jadi…
Alasan kamu kecapean dua hari kemarin itu…”

 

Angkat bahu.

“Yaah, itu alasannya. Sekarang kamu tahu.”

 

Aaawkward silence

 

 

Dehem…

“Ehm… Kanan…”

 

“… Ya?”

 

Malu-malu, tatap lurus.

“Aku… Minta maaf, ya…
Aku udah cuekkin kamu dua hari kemarin…
Nggak hargain upaya-upaya kamu…”

 

Lebih malu lagi, tunduk.

“A… Aku juga minta maaf…
Udah marah-marah sama kamu…”

 

 

Hening…

 

Dongak bersamaan…

 

Senyum.

Ulur.

Game over?

 

Seringai.

Game over.

 

 

 

Waah, begitu rupanya…

Peduli itu berbeda, Kawan!

Bagiku berbeda, bagimu pun berbeda…

 

Ada anggap beri itu peduli.

Ada anggap dengar itu peduli.

 

Tapi berbeda-beda pun, tetap saja ada satu yang sama.

 

Kesimpulan permainan.

Apapun bentuknya, peduli itu adalah…

 

Pikirkan orang lain, lebih dari diri sendiri.

Advertisements

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s