Balon Merah

“I… Itu!”

 

“Hm…? Mana?”

 

“Itu! Aduhh, itu mata atau hiasan? Cepat! Nanti keburu lari!”

 

“Apaan sih? Eh…! Jangan tarik…! Hei!”

 

“Cepat! Cepat! Ce… AAAARGH! LOLOS!”

 

“Apaan sih…? Jauh-jauh bawa ke sini, terus…”

 

“Itu! Liat ga!? Udah pergi!”

 

“Ha…? Tunggu, tunggu… Dari tadi kau ribut saja ‘Itu!’ ‘Itu!’ ‘Itu’ itu apaan sih?”

 

“Ah! Hopeless! Ya udah deh, besok ketemu lagi ya!”

 

“Yeeh… Iya, iya…”

 

 

Sial, sial… GAGAL LAGI!

 

Yang keberapa ini…?

 

Mengapa…

 

Ah… Sudahlah…

Mari kita katakan alasan klise andalan semua orang!

 

– MUNGKIN BELUM WAKTUNYA –

 

 

“ADUH!”

 

“AUW!”

 

“Ckk… Dasar… Heh! Itu mata atau…”

 

Sorry, sorry…! Astaga… Maaf, maaf…”

 

“Uh… Uhm… Nggak, gak apa-apa kok… Salah saya…”

 

“Iya nih, sama-sama salah… Aku melamun, kamu juga melamun… Yuk bangun? Kotor lama-lama di bawah.”

 

“Ah…? Oh, ya…”

 

“Aku Kanan… Kamu?”

 

“Ah… Aku… Kiri…”

 

“Kiri…? Namanya lucu!”

 

“Oh ya? Kayak orangnya ‘kan?”

 

“Ehm… No comment deh…”

 

 

“Jadi… Kiri…”

 

“Ya?”

 

“Kamu kok melamun di jalan? Bahaya lho… Untung nabraknya aku… Kalau nabraknya apaa gitu, kan bisa-bisa…”

 

“Lha, kamu sendiri ‘kan melamun?”

 

“Iya sih… Tapi ‘kan bukan kamu yang lagi nanya…”

 

“…”

 

“Jadi, kamu ngelamunin apa tadi?”

 

“Hm… Bukan apa-apa, sih. Ga penting juga…”

 

“Ga penting? Ga penting sampai bikin kamu nabrak aku yang segini gedenya? Bohong!”

 

“Ehem… Okay, okay…”

 

“Apa? Apa?”

 

“Sabar dong…
Jadi gini…
Aku ini… Sedang dalam suatu misi…”

 

“Ciyeee…!”

 

“Sstt ah! Mau dijawab gak sih?”

 

“Hehe… Sorry! Lips are sealed!

 

“Ehem… Iya, jadi aku ini sedang dalam suatu misi… Pencarian…”

 

“Pencarian apa?”

 

“Apa ya… Sulit dijelaskan… Pokoknya, ada yang aku cari.
Udah bertahun-tahun aku cari ini…
Dan… Sadly, belum ketemu juga…”

 

“Hm… Kira-kira kenapa tuh?”

 

“Waduh, gak tau yah… Kalau aku tau kenapa, aku pasti udah nemuin itu ‘kan?
Mungkin… Mungkin karena belum waktunya aja…
Atau… Cara nyarinya salah…
Gak tau deh…”

 

“Hmm…”

 

“Nah, sekarang giliranku! Kanan, kamu juga melamun tadi ‘kan? Kenapa tuh?”

 

“Kasi tau gak yaaa?”

 

“Nah ‘kan… Pasti kayak gini akhirnya…”

 

“Aduh, aduh… Jangan marah dong!
Hm… Gini deh, gampangnya, aku juga lagi nyari sesuatu…
Tapi bukan itu tujuannya…”

 

“Ha? Rumit banget sih… Coba, pake bahasa Indonesia!”

 

“Iya, iya… Hmm… Here’s another way to put it
Aku lagi mencari sesuatu, memang…
Tapi sesuatu yang aku cari itu, bukan tujuan akhirku, ngerti gak?
Bisa dibilang, aku ingin perjalanannya, bukan hasilnya…
Aku pingin bikin kue, tapi bukan karena kuenya, tapi karena pengalaman bikinnya, gitu deh!”

 

“… Kamu…”

 

“Keren ‘kan?”

 

“Nggak… Kamu aneh…”

 

“Jahat! Jahat banget kamu!
Udah nabrak, marah-marah, terus sekarang, ngejek lagi…”

 

Just kidding, Kanan! Come on!
Serius amat…
Jadi… Udah puas?”

 

“Hm? Puas maksudnya?”

 

“Itu, kamu ‘kan ngga mengincar hasil, tapi perjalanan…
Nah, sekarang ‘kan kamu lagi dalam perjalanan tuh…
Udah puas dong?”

 

“Apa? Wah, ngga dong… Ga akan pernah puas, Kiri!”

 

“Hah? Jadi…?”

 

“Yang namanya perjalanan, ya ga akan selesai-selesai! Terus aja berlangsung gitu!
Jelas aku gak akan pernah puas, karena itulah justru yang aku cari!”

 

“Ma… Maksudnya…”

 

“Ya ampun, kok capek banget rasanya ngobrol sama kamu yah…
Gini… Kamu punya jam tangan?”

 

“Nih… Kenapa gitu?”

 

“Oke… Liat tuh… Jarum panjang, pendek, sama jarum detiknya…
Gerakannya begitu terus ‘kan? Ga ada tuh berubahnya…
Dari zaman batu sampai zaman apa juga, tetap aja gerak ke kanan…”

 

OkaySo…?”

 

“Ih! Kamu kok lama banget sih!
Perjalanan itu sama kayak gerakan jarum jam kamu!
Gak akan selesai!
Tapi toh, kamu gak bosen-bosennya liatin jam kamu…
Kenapa?”

 

“Yaa… ‘Kan…

OOOOHHHHHH!!!”

 

“Apa?”

 

“Aku ngerti!”

 

“Ngerti apa?”

 

“Iya! Jarum jam memang gak akan pernah berubah…
Tapi keadaan sekeliling kita lah yang berubah!”

 

THAT’S IT! Oh my God! Akhirnya…”

 

“Heh… Ngejeknya jangan frontal kenapa…”

 

“Nah, jadi sekarang, gimana kamu?”

 

“Hm…? Aku?”

 

“Iya, Kiri… Kamu… Gimana dengan pencarianmu?”

 

“…”

 

“Kamu bilang, kamu gak pernah nemuin apa yang kamu cari…
Alasan kegagalan kamu, menurut aku, bukan karena belum waktunya…
Tapi karena kamu pasang mata buat hal yang salah!”

 

“Kok kamu sok tahu gitu sih?”

 

“Iya, karena aku pernah ngerasain yang kayak kamu!
Aku dulu gitu juga kok!
Sampai akhirnya, aku capek…
Gagal melulu!”

 

“Terus…?”

 

“Yaa, aku ganti pencariannya…
Bukan yang dicari yang penting… Tapi pencariannya lah yang menarik…
Coba deh!”

 

“Hm… Memang, kamu ini nyari apa sih?”

 

“Lho, kamu sendiri cari apa?”

 

“…”

 

“…”

 

BERSAMAAN!

“Balon merah!”

 

“…”

 

“…”

 

Bersamaan lagi 🙂

“Beneran…?”

 

 

Okay, okay… Jadi? Sekarang gimana?”

 

“Hm… Gak tau yah… Tapi… Kayaknya aku harus belajar dari kamu deh…
Untuk menikmati perjalanan itu…”

 

“Berani bayar berapa?”

 

“Matre yah kamu!”

 

 

Ya…

Balon Merah Kebahagiaan…

 

Bukan hanya Kiri atau Kanan yang mencarinya, bukan?

Kita pun begitu…

 

Sampai… Ya ampun…

 

Berapa kali kita mencarinya mati-matian?

Sampai melupakan sekeliling!

Menyeret paksa orang-orang demi kebahagiaan egois kita!

 

 

Tapi… Apakah pernah kita menyadari…?

 

Balon itu sudah ada di tangan masing-masing…

 

Tergantung kejelian hati saja…

 

Untuk menyadari, menikmati, dan mensyukurinya…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s